JIHAD

Tentrem Widodo MPd
Tentrem Widodo MPd

Pergunu DIY –Piyungan– Di dalam ajaran pengamalan agama Islam kata jihad adalah satu kata yang tidak bisa dipisahkan. Karena jihad merupakan jalan untuk menuju takwa kepada Allah SWT. Sebenarnya makna jihad mempunyai pemahaman yang utuh. Agar setiap pribadi muslim tidak salah menafsirkan tentang arti jihad. Karena pada akhir-akhir ini banyak sekali kesalah pahaman diantara umat Islam. Kalau hal ini dibiarkan dikhawatirkan akan menyebabkan perpecahan di antara umat Islam.

Sebenarnya makna jihad  telah banyak dijelaskan di dalam Al Qur’an. Salah satunya adalah terdapat di dalam Al Qur’an surat Ali Imran ayat 142 yang artinya : “Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad diantaramu dan belum nyata orang-orang yang sabar”.

Di dalam ayat tertulis di atas makna jihad dapat mengandung beberapa arti. Diantaranya adalah makna jihad artinya berperang untuk menegakan Islam dan melindungi orang-orang Islam, memerangi hawa nafsu, mendermakan harta benda untuk kebaikan Islam dan umat Islam, dan memberantas yang batil dan menegakan yang hak.

Begitu beragamnya makna jihad di dalam ajaran Islam. Sehingga setiap pribadi muslim harus bijaksana dan cerdas di dalam memahami dan mengamalkan tentang jihad. Sehingga umat Islam tidak mudah terpecah belah dan akan menjadi umat islam yang menyatu. Yaitu umat Islam yang dapat mencerahkan setiap umat manusia.

Disamping itu Nabi Muhammad Saw telah memberikan ajaran di dalam sutu hadist. Beliau bersabda : “Kalian telah pulang dari suatu jihad kecil menuju jihad besar”. Sahabat pun bertanya,’Apakah jihad yang lebih besar itu wahai ya Rasulallah? Jawab beliau, “Jihad melawan hawa nafsu”. Secara sanad hadist itu dihukumi lemah akan tetapi maknanya dinilai sahih.

Dengan melihat hadist tersebut maka yang paling penting bagi umat muslim sekarang ini adalah memerangi hawa nafsu. Nafsu terhadap kekuasaan juga nafsu terhadap kenikmatan kehidupan yang hanya sesaat. Dengan  memahami tentang jihad yang benar maka kita akan terselamatkan dunia dan akhirat.

Penulis: Tentrem Widodo, MPd Guru SMP Ma’arif Pembangunan Piyungan