Status Wudlu Bersentuhan Kulit Suami Istri

Oleh Drs. KH. Heri Kuswanto M.Si

Imam yang diiukuti
Imam yang diikuti

Pergunu DIY โ€“Srandakanโ€“ Wudlu merupakan tekhnik bersuci dengan menggunakan air sebagai bahan pembersih dan pensucinya. Salat, tawaf, wuquf, sai, dan memegang muskhah atau kitab suci Al-Qur’an adalah beberapa ritual ibadah yang membutuhkan syarat suci.

Wudlu bisa batal bilamana ada hal yang keluar dari dua jalan. Yakni jalan belakang dan jalan depan, berupa apa saja. Kentut, kencing, haid, buang air besar, pula berhubungan badan, tertidur, dan menyentuh atau tersentuhnya dubur alat kelamin. Menyentuh kulit laki-laki dan perempuan lain jenis juga membatalkanya. Berikut tambahan syarah tersebut.

Pendapat Yang Membatalkan

ูˆุตุฑุญ ุงุจู† ุนู…ุฑ ุจุฃู† ู…ู† ู‚ุจู„ ุงู…ุฑุฃุชู‡ ุฃูˆ ุฌุณู…ู‡ุง ุจูŠุฏู‡ ูุนู„ูŠู‡ ุงู„ูˆุถูˆุก.

ุฑูˆุงู‡ ุนู†ู‡ ู…ุงู„ูƒ ูˆุงู„ุดุงูุนูŠ.ูˆุฑูˆุงู‡ ุงู„ุจูŠู‡ู‚ูŠ ุนู† ุงุจู† ู…ุณุนูˆุฏ ุจู„ูุธ ” ุงู„ู‚ุจู„ุฉ ู…ู† ุงู„ู„ู…ุณ ูˆููŠู‡ุง ุงู„ูˆุถูˆุก. ูˆุงู„ู„ู…ุณ ู…ุง ุฏูˆู† ุงู„ุฌู…ุงุน.”

Ibnu Umar berkata bahwa orang yang mencium isterinya atau menyentuh tubuhnya, maka dia harus berwudhuโ€™.

(Hr Malik dan Asy-Syafiโ€™i)

Dari Ibnu aโ€™sud ra berkata, “Mencium isteri itu termasuk menyentuh dan mengharuskan wudhuโ€™. Dan menyentuh itu segala yang belum sampai jimaโ€™ (HR Al-Baihaqi)

Suami isteri yang sebelumnya bukan mahram, akan tetap terus tidak mahram meski sudah menikah. Dan konsekuensinya, sentuhan antara mereka akan membatalkan wudhuโ€™.

Pendapat Yang Tidak Membatalkan

ุฑูˆูŠ ุฃุญู…ุฏ ูˆุงู„ุฃุฑุจุนุฉ ุฑุฌุงู„ู‡ ุซู‚ุงุชุŒ ุนู† ุนุงุฆุดุฉ ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ุง ” ุฃู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู‚ุจู„ ุจุนุถ ู†ุณุงุฆู‡ ุซู… ุฎุฑุฌ ุฅู„ู‰ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆู„ู… ูŠุชูˆุถุฃ.”

Dari Aisyah ra bahwa Rasulullah SAW mencium para isterinya kemudian beliau keluar untuk shalat dan tidak berwudhuโ€™ lagi (HR Ahmad)

ูˆุนู†ู‡ุง ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ุง ู‚ุงู„ุช: ูƒู†ุช ุฃู†ุงู… ุจูŠู† ูŠุฏูŠ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…ุŒ ูˆุฑุฌู„ุงู‰ ููŠ ู‚ุจู„ุชู‡ุŒ ูุงุฐุง ุณุฌุฏ ุบู…ุฒู†ูŠุŒ ูู‚ุจุถุช ุฑุฌู„ูŠ ู…ุชูู‚ ุนู„ูŠู‡

Dari Aisyah ra berkata, “Aku pernah tidur di hadapan nabi SAW, sedangkan kedua kakiku berada di arah kiblatnya. Bila beliau sujud, beliau menyingkirkan dan memegang kedua kakiku (HR Bukhari dan Muslim)

ูˆุฃุฎุฑุฌ ุงุณุญุงู‚ ุจู† ุฑุงู‡ูˆูŠู‡ุŒ ูˆุฃูŠุถุงู‹ ุงู„ุจุฒุงุฑ ุจุณู†ุฏ ุฌูŠุฏุŒ ุฃู† ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู‚ุจู„ู‡ุง ูˆู‡ูˆ ุตุงุฆู…ุŒ ูˆู‚ุงู„:

“ุฅู† ุงู„ู‚ุจู„ุฉ ู„ุง ุชู†ู‚ุถ ุงู„ูˆุถูˆุก ุŒ ูˆู„ุง ุชูุทุฑ ุตุงุฆู….”

Ishaq bin Rahawaih dan Al-Bazzar dengan sanad yang baik meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW mencium isterinya dalam keadaan puasa, lalu beliau berkata, “Sesungguhnya mencium itu tidak membatalkan wudhuโ€™ dan tidak membatalkan puasa

Dalil pendapat kedua disanggah oleh kelompok pertama bahwa apa yang terjadi antara nabi SAW dengan para isterinya merupakan suatu kekhususan, tidak berlaku buat umatnya.

Pendeknya, perbedaan pendapat tentang sentuhan suami isteri membatalkan wudhu atau tidak ada imam yang kita ikuti.

Penulis: Rektor IIQ An-Nur Yogyakarta