Tantangan Guru Ditengah Majunya Tekhnologi Informasi

Pergunu DIYJOMBANG– Dalam rangka haul Al Maghfurlah K.H Wahab Hasbullah ke 51, pada Sabtu 11 Juli 2022 Kyai Zulfa Musthofa, Wakil Ketua Umum pengurus Besar Nahdlatul Ulama menyampaikan bahwa K.H Wahab Hasbullah merupakan tokoh yang sulit di tandingi dalam banyak hal.

Kiyai Zulfa Musthofa menyampaikan syair untuk Mbah Wahab Hasbullah yang didalamnya mencakup kekaguman terhadap K.H Wahab Hasbullah seorang tokoh pendiri NU yang sangat luar biasa.

Kiyai Zulfa prihatinan adanya fenomena banyak pendakwah yang tidak menguasai kitab-kitab rujukan utama. Hal demikian memberikan dampak besar yang sangat tidak baik dalam kemajuan islam. Banyak guru atau ustad yang membidโ€™ahkan dan mengkafirkan terhadap golongan muslim yang tidak sama dengan pahamnya. Demikian kyai Zulfa menerangkan.

Syair ini mengingatkan para pendakwah; guru dan ustadz untuk kembali ke rujukan kitab ulama-ulma terdahulu yaitu kitab kuning karangan salafusshalih dan tidak mengandalkan media google dalam memperolah ilmu. Ilmu yang tidak bersanad akan membawa kepada kerusakan dan kurangnya barokah.

โ€œSaya ingin mempersembahkan syair untuk Mbah Wahab ini, dalam bahar basith.โ€ Berikut syairnya;

ุฒูุฑู’ุชู ุจูุญูŽู…ู’ุฏู ุงู„ุฑูŽู‘ุญู’ู…ูŽู†ู ู…ูŽุนู’ู‡ูŽุฏูŽ ุงู„ู’ู…ูุนู’ุฌูŽุจู

Dengan memuji Allah yang Maha Pengasih aku berkunjung ke sebuah pesantren yang mengagumkan

ุชูŽุงู…ู’ุจูŽุงูƒู’ ุจููŠู’ุฑูŽุงุณู’ ูŠูู†ู’ุดูุฑู ููŽูˆูŽุงุฆูุฏูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุฐู’ู‡ูŽุจู

Tambak Beras namanya, menyebarkan faedah-faedah keilmuan yang luar biasa

ุนูŽุจู’ุฏู ุงู„ู’ูˆูŽู‡ูŽู‘ุงุจู ุฌูŽู„ููŠู’ู„ูŽ ุงู„ู’ุนูู„ู’ู…ู ูˆูŽุงู„ู’ุฃูŽุฏูŽุจู

Mbah Abdul Wahab adalah sosok yang memiliki keluhuran ilmu dan budi pekerti

ุฃูŽุฌูŽู†ูŽู‘ ุงู„ู„ูŽู‘ูŠู’ู„ูŽ ููŽูƒูŽูŠู’ููŽ ู„ูŽุง ููŽูˆู’ู‚ูŽ ุงู„ู’ุฃูŽุบู’ู„ูŽุจู

Yang senantiasa menghidupkan malam, maka bagaimana beliau tidak lebih mulia dibandingkan kebanyakan manusia

ูŠูŽุง ู„ูŽู…ูŽุนูŽุงุชู ุงู„ู’ุฎูŽู„ูู‚ู ู…ูู†ู’ ู†ููˆู’ุฑู ุงู„ู’ู…ูุญู’ุฌูŽุจู

Wahai yang paling berkilau di antara manusia lainnya yang terhijab dari cahaya

ููŽุงู„ู’ุญูŽู…ู’ุฏู ู„ู„ู‡ู ุฐูŽุง ุงู„ู’ู…ูŽุฌู’ู…ูŽุนู ุจูุงู„ุฑูŽู‘ุญูŽุจู

Maka segala puji bagi Allah, mbah Wahab memiliki perkumpulan yang berpengaruh luas

ููŽุฎู’ุฑู ุงู„ู†ูŽู‘ู‡ู’ุถููŠูู‘ูŠู’ู†ูŽ ูููŠู’ ุงู„ุดูŽู‘ุฑู’ู‚ู ูˆูŽูููŠู’ ุงู„ู’ู…ูŽุบู’ุฑูุจู

Kebanggan warga Nahdliyyin di seluruh penjuru bumi

ู„ูŽูˆู’ู„ุงูŽ ู‡ูู…ู ู…ูŽุง ุนูุดู’ู†ูŽุง ููŽู†ูŽุญู’ู†ู ูƒูŽุงู„ุทูู‘ุญู’ู„ูุจู

Jika bukan karena mereka, kita tidak hidup kecuali layaknya umut

ู…ูŽุง ุฃูŽูƒู’ุซูŽุฑูŽ ุงู„ุฏูู‘ุนูŽุงุฉูŽ ู…ูู†ู’ ุนูู„ุงูŽู‘ู…ูŽ ุงู„ู’ูŠููˆู’ุชููˆู’ุจู

Betapa banyak daโ€™i dari golongan orang-orang yang terkenal di Youtube

ููŽุฃูŽูู’ุชูŽู‰ ุจูุงู„ู’ู…ูŽุดู’ู‡ูŽุฏู ุจูู„ุงูŽ ุฑูŽุฌู’ุนู ุงู„ู’ูƒูุชูุจู

Dan mereka berfatwa hanya dengan melihat realitas tanpa merujuk kepada kitab-kitab

ูŠูŽุงุญูŽุณู’ุฑูŽุฉู‹ ู„ูู„ู’ุบููˆู’ุบูู„ู ุขุฎูุฐู ุงู„ุณูŽู‘ุจูŽุจู

Wahai merugilah orang-orang yang menjadikan Google sebagai sebab keilmuannya

ูˆูŽุฅูู†ูŽู‘ู…ุงูŽ ุงู„ู’ุนูู„ู’ู…ู ุจูุงู„ู’ุฅูุณู’ู†ูŽุงุฏู ูˆูŽุงู„ุทูŽู‘ู„ูŽุจู

Padahal seharusnya ilmu diperoleh dengan sanad yang jelas dan proses pencarian yang panjang

ูŠูŽุง ุฑูุจูŽู‘ ุทูŽุงู„ูุจู ุนูู„ู’ู…ู ุธูŽุงู‡ูุฑู ุงู„ู’ุฌูŽู„ูŽุจู

Wahai para pencari ilmu yang mengerahkan segala upaya dzahir

ููŽุนูŽูˆูู‘ู„ุงู‹ ุจูุงู„ุดูู‘ูŠููˆู’ุฎู ูƒูŽุงู…ูู„ู ุงู„ุฏูŽู‘ุฑูŽุจู

Maka bersandarlah kepada para kyai dan guru agar proses menuntut ilmu menjadi sempurna

ุชูู„ู’ู…ููŠู’ุฐูู‡ู ุงู„ู’ุจูŽู†ู’ุชูŽู†ููŠูู‘ ูŠูŽุฑู’ุฌููˆู’ ููŽุถู’ู„ูŽ ุงู„ู’ู‚ูุฑูŽุจู

Muridnya yang dari Banten (KH. Zulfa Mustofa) mengharapkan keutamaan dari kedekatan dengan mbah Abdul Wahab

ููŽุจูุงู„ู’ู‚ูุฑู’ุจู ูŠูุณู’ู‡ูู„ู ุงู„ู’ู…ูŽุทู’ู„ููˆู’ุจูŽ ู„ู…ูŽ ู’ู†ูŽุทู’ู„ูุจู

Dengan kedekatan itu barokah darinya lebih mudah didapatkan, sekalipun kita tidak memintanya

ูŠุงูŽ ุฑูŽุจูŽู‘ู†ูŽุง ุงุฌู’ู…ูŽุนู’ู†ูŽุง ูููŠู’ ุงู„ู†ูŽู‘ู‡ู’ุถูŽุชููƒูŽ ุงู„ุทูŽู‘ุฑูŽุจู

Duhai Tuhan kami, kumpulkanlah kami dalam kebangkitan-Mu yang penuh suka cita

ูููŠู’ ุงู„ุฏูŽู‘ุงุฑูŽูŠู’ู†ู ุฒูู„ู’ููŽุงู†ูŽุง ุจูุฒูู…ู’ุฑูŽุฉู ุงู„ุฐูŽู‘ู‡ูŽุจู

Kumpulkanlah kami bersama hamba-hambaMu yang shalih di dunia dan akhirat

Kyai Zulfa menunjukkan keprihatinannya terhadap fenomena yang terjadi saat ini, yang mana banyak pendakwah di media sosial yang dijadikan panutan, padahal mereka tidak menguasai kitab-kitab rujukan yang utama. Mereka seringkali โ€œberfatwaโ€ hanya berdasarkan โ€œkira-kiraโ€. 

Syair tersebut mengingatkan agar seorang penuntut ilmu tidak hanya berpatok pada google. Ilmu diperoleh tidak dengan cara instan yakni untuk mendapatkan ilmu butuh perjuangan dan waktu panjang serta harus dengan guru agar bisa mendapatkan ilmu yang sempurna.

Guru harus berperan dalam mencapai kesempurnaan ilmu. Guru harus pandai dan selektif menyampaikan keilmuanya dengan berpedoman pada banyak sumber terutama sumber rujukan yang sampai pada rosulullah etah apapun jenis keilmuanya. Lebih lebih dalam mensukseskan program pemerintah yaitu merdeka belajar. Sumber rujukan dapat di ambil dari sumber pokok untuk mengimplementasikan kurikulum merdeka belajar.

โ€œMerdeka Belajarโ€ dalam hal ini bermaksud agar peserta didik memiliki kemampuan beripikir kritis, kreativitas, kemampuan dan keterampilan berkomunikasi, kerja sama dan berkolaborasi agar nantinya peserta didik bisa memiliki pemikiran yang lebih matang, bijak, dan cermat agar peserta didik mampu memahami, mengembangkan dan menerapkan ajaran Islam dalam kehidupan sehari-hari sebagaimana ajaran ahlussunah wal jama’ah. (AF)